Lukisan Pelepah Pisang Karya Pak Moel Bandung

Apa yang dilakukan Ade Mulyana, sangatlah langka. Untuk menyalurkan hasrat melukisnya, Moel, demikian sapaan akrabnya, tidak menggunakan kanvas atau cat. Tapi dia memilih bahan baku yang sangat tidak biasa yaitu pelepah batang (gedebog) pisang.

Pria berusia 64 tahun ini memanfaatkan pelepah pisang sejak puluhan tahun lalu. Dituturkan kakek enam cucu ini, dirinya mulai menekuni melukis dengan pelepah pisang sejak masih lajang sekitar tahun 1969.

“Saya suka corat-coret, menggambar, tapi saya ingin buat yang beda dengan pelukis lain dengan tidak menggunakan cat,” ujar Warga Jalan Amir Machmud Gang PGRI Cimahi ini.

Moel menuturkan inspirasi untuk menjadikan pelepah pisang sebagai bahan baku tidak datang begitu saja. Di tahun 1969, dia dan beberapa kawan melakukan perjalanan ke Gunung Burangrang. Dari situlah menurut Moel, Tuhan memberikannya petunjuk tentang apa yang harus dia lakukan.

“Saat saya pulang menuruni gunung, kaki saya terkilir, karena sakit saya istirahat. Saat istirahat saya menemukan begitu banyak pohon pisang di kaki bukit dan sehelai pelepahnya kemudian saya pungut, dari sanalah ide muncul. Kaki saya yang sakit pun tidak sakit lagi saking senangnya,” ungkap lulusan Akademi Administrasi Negara ini.

Moel pun memulai eksperimennya. Kala itu di sebelah rumahnya terhampar kebun sehingga memudahkan dirinya untuk mendapatkan pelepah pisang. Pelepah pisang disamak terlebih dahulu. Untuk gedebog yang masih muda dan berwarna hijau setelah dikelupas lapisan per lapisannya lalu dikukus selama satu jam menggunakan bahan-bahan pengawet seperti gambir, tembakau, daun sirih, kapur sirih, garam juga kayu manis.

“Setelah itu dikeringkan selama empat hari tapi tidak di bawah sinar matahari langsung,” ujarnya.

Bermodalkan lem dan alas yang terbuat dari hard board, Moel menyobek-nyobek pelepah menjadi bagian-bagian kecil dan menempelkannya ke atas hard board.

Padahal, menurut Moel, awal bereksperimen dirinya cukup nekat juga. Lem yang digunakan cukup keras dan harus dicairkan lebih dulu. Lem tersebut lebih mudah diaplikasikan dalam kondisi cair dan panas.

“Kalau dingin bisa mengeras kembali. Saya pun nekat pakai sampai beberapa jari melepuh karena panasnya,” tutur Moel.

Kemudian Moel menggunakan potongan bambu untuk membantu mengoleskan tapi membuatnya tidak puas. Moel pun tidak menyerah, rasa bahagianya membuat dia terus berjuang dengan jari-jarinya.

Tahun 1971, dia baru bisa menjual karyanya. Saat itu dijual dengan harga Rp 8.500. Karya yang dijual adalah karya kedua, sedangkan karya pertamadisimpan Moel untuk kenang-kenangan. “Saat itu karena masih awal, karya baru bisa selesai dalam 1-2 bulan,” ujarnya.

Seiring waktu, Moel pun mengganti hard board dengan triplek. Kemampuannya dalam merangkai pelepah pisang jadi lukisan kian terampil. Waktu yang diperlukan untuk membuat satu lukisan kian pendek.

Sampai kini, di usianya yang sudah lanjut Moel masih terus berkarya. Sebuah saung kecil di depan rumah sederhananya dia jadikan sebagai studio. Saat ditanya sampai kapan akan berkarya? “Sepanjang hayat,” jawab Moel pendek.

Sumber : detikBandung

Lukisan Serbuk Gergaji

Bagi kebanyakan orang, serbuk gergaji atau grajen lebih sering dianggap sebagai barang buangan. Status ekonominya tidak lebih dari limbah industri kayu atau paling tinggi sebagai media tanam untuk budi daya jamur. Namun siapa sangka grajenbisa dijadikan media lukisan di atas kanvas.

“Dulu saya pernah mau membeli grajen dari sebuah penggergajian kayu. Jumlahnya lumayan banyak, satu sak. Tapi pemiliknya malah bilang, ‘dibawa pulang saja’,” kata Sutrisno alias Tresno Arti, pelukis yang menekuni pembuatan karya seni dari grajen.

Dulu Tresno adalah seorang pengrajin berbagai suvenir seperti kotak pensil, bingkai foto dan barang-barang fungsional lainnya. Di tangannya, barang-barang tersebut dibuat dengan sentuhan yang berbeda dengan produk tangan orang lain. Kerajinannya menjadi khas karena faktor grajen, limbah kayu yang semula tidak dihargai oleh banyak orang. Hampir seluruh kerajinannya saat itu berasal dari bahan kertas namun permukaannya ditutup dengan lapisan grajen yang tebal.

Produk kerajinannya tergolong berhasil diterima pasar namun setelah tiga tahun lamanya dia merasa butuh tantangan baru. Sejak setahun lalu, dia mencoba membuat sesuatu yang baru dan belum pernah dibuat oleh pengrajin mana pun. Jenuh dengan membuat benda-benda kecil, lulusan Desain Grafis UNS ini mencoba melukis. Namun sekali lagi lukisannya tak jauh-jauh dari bubuk gergaji kayu.

“Dulu orang sempat sangsi dengan lukisan grajen, apakah nanti tidak berjamur. Tapi nyatanya memang tidak begitu,” katanya.

Keraguan orang memang sudah terjawab lewat berbagai karya yang dihasilkan dari serbuk grajen ini. Meskipun teknik pembuatan lukisan ini belum pernah populer, Tresno telah membuktikan bahwa kreativitas baru ini bisa diterima oleh khalayak. Tresno tampak percaya diri dengan karyanya dan terus menghasilkan karya baru setiap pekan tanpa menunggu pesanan datang. Hasilnya dia bawa ke Pasar Malam Ngarsapura setiap akhir pekan.

Hasil akhir lukisannya memang sudah tidak menampakkan wujud asli grajen yang digunakan meskipun warnanya masih seperti serbuk kayu. Grajen membuat lukisan tampak timbul dan menimbulkan kesan tiga dimensi. Kesan tiga dimensi itu makin kuat dengan hadirnya beberapa unsur yang dibuat dari akar wangi, seperti manusia, becak, tiang, gubuk, rumah dan pepohonan.

“Itu hasil dari eksplorasi yang terus-menerus. Kalau saya menyebut ini aliran impresionis, soalnya saya mengandalkan kontras warna,” terang Tresno. Kontras warna memang menjadi andalannya. Hal ini bukan tanpa alasan karena sifat grajen yang hanya memiliki satu warna. Artinya, Tresno hanya bisa mengandalkan grajen untuk menunjukkan gelap terang sebuah objek. Objek lukisannya pun tampak menyesuaikan diri. Lukisannya lebih banyak bercerita tentang kampung, gubuk, Solo tempo dulu dan objek klasik lainnya. Grajen menuangkan warna kayu yang memperkuat kesan kuno dan klasik pada objek-objek itu.

Sumber : www.solopos.com